Kiat Menjadi Broker Andal

Property-in.co – Bisnis perantara jual-beli (broker) properti makin menjamur seiring laju pertumbuhan industri properti. Tidak hanya label lokal, franchise asing pun kian menyemut. Komisi besar dan waktu kerja lebih fleksibel merupakan daya tarik tersendiri. Gurihnya bisnis ini memang bisa menjadi peluang bagus bagi banyak orang.

Perkembangannya mudah dilihat secara kasat mata. Kantor-kantor perwakilan broker properti kini bertebaran di mana-mana. Poster-poster berjudul “Dijual” atau “ Disewakan”, disertai foto dan nama brokernya, acap ditemui di unit-unit perumahan dan rukan. Keberadaan mereka memang makin menggurita. Saat ini Asosiasi Real Estate Broker Indonesia (AREBI) sudah menaungi sekitar 80 perusahaan agen properti.

Maraknya pemain di pasar tentu saja menimbulkan persaingan ketat. Broker yang tidak profesional secara alami akan terlempar dari kancah kompetisi. Nah, beberapa tips berikut ini berguna bagi Anda yang tertarik menjadi broker andal.

Andalah Bisnisnya

Pertama dan yang paling penting, Andalah yang menjadi bisnisnya. Memang benar agen (broker) properti bisa saja bekerja untuk suatu kantor atau merek broker tertentu, tetapi setiap agen itu adalah tenaga penjual mandiri yang mempunyai image masing-masing.

Ini berarti, Anda seorang pemilik bisnis dan harus mengelola bisnis tersebut. Dengan demikian, selain pengetahuan dan keahlian menjual, broker juga harus memahami seluk-beluk bisnis ini. Mulai dari prosedur jual-beli properti, sertifikat apa saja yang diperlukan sampai aspek-aspek hukum tentang jual-beli properti. Dengan menjadi agen, Anda tidak hanya menjual tapi juga harus menjadi seorang konsultan.broker_prop_001

Pahami Kebutuhan Klien

Anda mungkin memiliki gambaran ideal bagaimana properti yang baik. Namun perlu diingat, apa yang Anda tawarkan “bukanlah untuk properti Anda sendiri”, melainkan untuk pelanggan atau klien. Anda tidak bisa menerapkan ide sendiri kepada setiap klien yang dijumpai karena kebutuhan masing-masing orang berbeda. Anda harus memahami apa sebenarnya kebutuhan klien, berapa kira-kira budget mereka, dan lain-lain. Penawaran dan strategi akan sangat tergantung dari seberapa baik Anda memahami kebutuhan klien akan properti idaman mereka.

Kuasai Daerah

Anda harus benar-benar mengenal lokasi di mana Anda beroperasi seperti: apa saja properti yang ada di sana, bagaimana lingkungannya, orang-orang yang tinggal di sana, tingkat keamanannya, berapa harga rata-rata properti jenis tertentu, berapa jauh jarak dari satu rumah ke pusat pertokoan, dan pertanyaan-pertanyaan tak terduga lainnya—yang kadang diajukan klien. Intinya, broker harus siap jika klien bertanya apa pun tentang “daerah kekuasaan”-nya sendiri.

Tips Broker Properti di Era Digital
1. Mulailah promosi dengan menggunakan blog pribadi.
2. Kembangkan eksistensi dan bangun jaringan Anda di ranah virtual.
3. Manfaatkan media sosial untuk direct marketing secara digital.
4. Biasakanlah berpromosi dan mencari listing lewat online karena ini sangat menghemat waktu dan biaya.
Tetapkan Target Sendiri

Ini mungkin prinsip paling penting bagi setiap profesi. Tanpa target, Anda takkan punya tujuan yang jelas. Tetapkan target yang optimistis tapi masuk akal bagi diri sendiri. Ini akan sangat membantu Anda dalam mengatur waktu, tenaga, dan sumber daya lain yang dimiliki.

Misalnya, jika target Anda menjual rata-rata 5 properti dalam tempo 1 bulan, maka Anda harus menghitung berapa banyak klien yang harus diprospek setiap bulan, minggu, bahkan setiap harinya. Berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk memprospek setiap klien sampai bisa mendapatkan rata-rata 5 klien yang akhirnya closing dengan Anda.

Selalu Kembangkan Listing

Listing merupakan amunisi Anda dalam jual-beli properti. Biasanya listing terdiri atas daftar rumah baru dan rumah seken yang diperjualbelikan. Anda harus selalu membuka mata dan telinga, sering hunting untuk mendapatkan sebanyak mungkin properti yang bisa ditambahkan dalam daftar/listing Anda. Listing ibaratnya stok Anda dalam berdagang. Jika kehabisan stok, maka tidak ada yang bisa diperjualbelikan.

Pahami Prosedur Teknisbroker_prop_002

Sering kali seorang broker paham dan andal dalam menjual properti, tapi menjadi gagap ketika berurusan dengan segala urusan formal dan prosedur teknis. Transaksi jual beli properti sering menjadi rumit karena setiap properti itu unik.

Kondisi masing-masing penjual dan pembeli pun berbeda-beda. Broker properti bertugas untuk mempertemukan semua perbedaan tersebut dan membuat segalanya menjadi mungkin dan praktis.

Tujuan penjual atau pembeli menggunakan broker adalah supaya mereka terhindar dari segala kepusingan dan kerumitan dalam mengurus segala formalitas, prosedur teknis, dan lain-lain.

Seorang broker harus paham dan bisa menjelaskan segala prosedur teknis yang diperlukan dalam transaksi properti dalam kondisi apa pun. Broker juga harus paham tentang segala regulasi, surat-surat penting, dan lainnya agar penjual maupun pembeli terlindungi dan aman dari segala macam tindak penipuan. Ivan Mulyadi

About The Author

Related posts